Friday, July 14, 2006

Dunia kadang tak adil

don't judge the book by it's cover

Sesudah kejaian tabrakan saya sempat disalahkan oleh bunda-nya. "Gara-gara kamu nih nagajak anak saya makan malaem-malem jadi kecelakaan ". "Gara-gara kamu dianterin segala sampe terjadi kecelakaan". "Lain kali ****(nama anaknya) jangan keluar malem-malem ini kecelakaan gara-gara kamu ga nurutin mama". Aduh saya ga enak banget hari itu ketika bundanya marah-marah. Saya sudah melihat tanduk bundanya ketika saya baru datang, tapi mau gimana lagi saya mesti kesana. Tolong bunda saya tidak ingin diantar! saya biasa kemana-mana sendiri ga perlu diantar. Lagian siapa yang ngotot pengen ngantar saya. Saya jadi punya tergambar buruk di mata bunda-nya. Padahal jarang-jarang saya bersamanya keluar sampe larut malam. Malam kecelakaan itu mungkin malam pertama saya keluar sampai larut.
Sesudah ia sembuh dijakrta dan dibandung ia sering keluar hingga larut. Di jakarta sering sekali. Keluarnya sih katanya sama salah seorang sehabat lelaki. Kadan sampe jam dua bahkan sampe pagi. Dibandung pun di pernah menginap dirumah seorang teman pria. Bunda-nya tidak memarahinya, ya mungkin hanya saya yang dimarahi. Jalan-jalan, dugem dan curhat lalu pulang pagi. Kalay saya beri saran ke dia selalu dibalas kamu kan juga sering pulang pagi bahkan nginep sagala. Ya ampun pake berkilah segala. Saya kan pulang pagi karena kalo udah kemaleman lebih baik nginep aja karena angin malam akan memperburuk paru-paru saya. Kalo sampe malem paling saya diskusi sama anak psik, browsing atau nulis di psik klo ga dihimpunan. Lagi pula himpuanan dan psik adalah markas organisasi yang saya ikuti sudah lama dan memang sudah menjadi rumah kedua. Ini beneran rumah kedua karena saya pernah ngekos disana.
Apa bunda-nya ga liat kalo anaknya suka pulang malem? Atau karena bundanya lebih percaya dengan orang lain dibanding saya yang kere dan jelek ini. duh apa dosa ning raga.
Sekarang dia ingi sya mengurus sim dan stnknya di polisi. Kemarin-kemarin kebandung ngapain aja? cuma nemenin seseorang? Bukannya saya ga mau ngurusnya tapi polisinya sebenarnya ingin kamu sendiri yang ngambil dan mengurus. Polisinya sudah tau bahwa kamu sudah sembuh. Polisi itu inginnya kamu sendiri. Okelah jikalau kamu tidak berani nanti saya temani tapi jangan menghindar begitu.
hmehkakgakaahfawiiqanafa.#~!$!^#&@%~$!%!%$
ini ditulis karena lagi kesel merasa dipermainkan.

No comments: