Sunday, January 20, 2008

PLTSa lagi

Warga Griya Cempaka Arum (GCA) Emlakukan istigosah hari ini. Mereka berdoa untuk menguatkan iman karena hari-hari belakangan ini makin banyak intimidasi dialami oleh warga GCA, bahkan sampe ada santet segala. Gue sempet ngobrol sama polisi disana yang sedang bertugas. Polisinya sempet gue pancing-pancing pendapatnya. Dia bilang yang nolak cuma sedikit kok :D, die bialng diselesai kan secara hukum saja lah nanti ngera kita kan negara hukum. Gue panding lagi tuh polisi pak itu diseblah kan ada pencemaran gara-gara pabrik tekstil tapi kok warga dikalahkan terus, polisinya senyam-senyum dan ngomong sesuatu supaya ga usah ditulis dimedia.

Peletakan batu pertama PLTSa/incenerator yang rencananya akan dilakukan tanggal 7 januari tidak jadi, diundur menjadi 21 maret.. Menurut temen gue di NTP incenertor itu tidak jadi pake turbin lokal kabarnya seh impor semuanya dari cina. Masih banyak bolongnya neh pembangunnya incenerator. Gue seh curiga bakal kayak kejadian di Surabaya, jadi dibangun tapi kemudian ga sampe setahun sudah jadi besi tua. Sampe sekarang pemkot Surabaya masih bayar cicilan urang incenerator itu. Oh ya daya yang dihasilkan dari incenerator itu paling hanya 5 MW aja, paling itu daya buat satu RW aja tuh.

Omong-omong ada yang tau PT BRIL yang akan membangun incenerator itu kantornya dimana? Gue cari-cari kok nda nemu ya? Bahkan yang katanya adalah kantor PT BRIL di pasar baru meteran listriknya disegel karena nunggak. Jangan-jangan ini perusahaan fiktif ya?

ps: sempet ngambil foto intel polisi yang cupu, masak intel keliatan banget gitu.



di muntahkan oleh sawung@psik-itb.org

2 comments:

uknee said...

gue baca di detik kemarin psik itb mendukung penolakan plt sampah..

tribas said...

Wung, cek ajah kalo pola pembiayaannya menggunakan LC atau BG, langsung sikat ajah...

potong lehernya pejabat ITB yg menjual nama ITB...