Wednesday, July 04, 2007

Penghinaan dan pemukulan terhadap ivan sugiharto IF ITB 2004 bagian dua

Anti kekerasan berarti menghindari bukan saja kekerasan fisik di luar, tapi juga semangat kekerasan didalam. Anda bukan saja menolak untuk menembak orang, tetapi juga menolak untuk membencinya.
Marthin luther King Jr


Saksi 4 Ganthar(Agung)


Singkatnya Gw dateng ke PSIK lumayan malem (gak inget jam brapaan) bawa martabak (manis keju susu (enak, lah!)) buat dimakan rame-rame. Eh, ada yang nelpon pas Gw ud di depan PSIK, dan ternyata Difa. Dia minta Klo bisa Gw ke SR, ada masalah sama Ivan (sambil jalan masuk Gw cuma liat Sawung di dalem sekre). Gw nanya Sawung katanya dia gak ikut ke SR (mo jemput orang). jadilah Gw naro tas dan helm, masih nenteng martabak trus ke SR pake RXking.
Sampe SR Gw bingung nyariin (gak tau apa-apa), nanya Aul dia juga gak tau. Gw telp Difa ternyata ada di kantin Arsi. Gw ke sono (masih bawa martabak dengan santai), masuk, liat-liat, nyalamin Darto, trus mengamati situasi. Klo gak salah inget ada Ivan (di bangku sisi pintu kaca), Difa & Ridwan (kursi sebrangnya Ivan), Teja duduk di Coolerbox depan pintu, Darto (berdiri), Bob di sekitar bangku Difa & Ridwan, anak-anak SR laen di tangga ke lt.2 (Tepu, Agus, dan bbrapa laennya yang familiar tapi Gw gak kenal). Ridawan bangun keluar bentar, Gw duduk di tempat Ridwan trus nawarin martabak ke anak-anak (termasuk anak SR) dan pada gak mau (nyesel, padahal enak). ngomong-ngomong panjang lebar memanas, Gw coba angkat bicara menenangkan dan coba menclearkan masalah. singkat cerita akhirnya ada tambahan Aul, Harry, Panca SR, Usman (ato Osman, sih?) SR, dan lain-lain. ribut, memanas, Panca marah-marah sakit hati dll. sampe kantin mau tutup dan kita pindah ke lapangan Merah.
Sampe sana Gw sempet ngomong-ngomong ke Ivan dulu, dilanjutkan Ivan dirubung anak-anak SR sambil lanjut pembicaraan. Gw nanya ini itu ke Harry, terus balik merhatiin Ivan di antara anak-anak SR. Miing muncul dari sbelah kiri lap.Merah (jins pendek, baju tangan buntung, rambut diiket kain apa tau gaya khas Miing) dengan masih senyum ketawa-tawa dengan gaya-gaya melucu sebentar. trus Klo gak salah dia pergi entah ke mana. Gw nyamperin Agus, coba ngobrol tentang jalan keluar terbaik mo gimana (Agus kooperatif, diskusi baik-baik sambil yang laen masih pada berisik. Gw masih ngomong sama Agus (ato udahan 'gak inget) pas tiba-tiba ada suara motor kenceng digas-gas (kencang banget sampe pembicaraan di tempat jadi gak kedengeran). Mesin motor mati, Miing muncul lagi jalan ke Ivan, narik kerah baju belakang Ivan, narik Ivan ke arah suara motor tadi, lalu Gw miss... stelah Gw agak deket ke TKP keliatan sepertinya pala Ivan ditarik ke knalpot motor merah yang tadi sempet dinyalain mesinnya trus dimatiin lagi, detailnya Gw gak jelas/lupa, keadaan gelap & ribut. setelah misah, Ivan sempet berdiri, Miing sempet keliatan ngetok-ngetok pala Ivan (sepertinya nggak keras) dengan benda agak panjang yang sepertinya keras sampe ada yang nahanin Miing, sempet Miing juga ngancem/ngingetin Ivan jangan nulis macem-macem tentang ini lagi. Gw sempet denger ada yang bilang, " TA Ming, TA...". Gw juga sempet nyamperin Miing nyoba nenangin tapi sepertinya gak didengerin. trus Gw lupa...
... Ivan dibawa ke depan Arsi, Ijul sempet dateng nanya ada apaan. ada yang bilang ini nih, si Ivan nih, bla bla bla (Gw gak inget), si Ijul nyamperin liat Ivan bentar trus ngomong, "alah Loe, Van", trus pergi ke arah SR. Ivan dibawa Darto ke arah Utara, dengan Agus & Tepu Klo gak salah ngikut juga. sampe tiba-tiba Miing ngikutin dengan emosi sambil nendang box Hidran. anak-anak yang tadinya udah pada mo bubar jadi ngumpul lagi ngikutin dan banyak yang nyoba nenangin Miing. Gw langsung ngikutin, sampe depan IMG beberapa anak dan Miing pergi gak jadi ngikutin. Gw ngikutin Darto, Ivan, Tepu, Agus dari jauh sekedar tau dibawa ke mana. Gw ketemu Angga SR (Patung Klo gak salah) yang katanya gak tau ada apa, trus ngobrol-ngobrol. Gw lanjut ngikutin yang ber4 tadi dengan ada anak-anak PSIK ngikutin di blakang Gw, sampe Bengkok.
Di bengkok agak tenangan ngomongnya, sempet juga agak lama dieman. sampe anak-anak SR yang tadi sebagian masih emosi dateng dan jadi ribut lagi. Keliatan Ijul & Miing lewat ngarah ke Utara (Miing dibonceng Ijul dengan motor BMWnya). ribut-ribut di bengkok sempet ada yang nyuruh Ivan pergi dulu entah ke mana dari kampus. Ijul & Miing balik dengan motornya ke bengkok. Miing terlihat lebih tenang, nyamperin dan ngajak Ivan keluar kampus, sampe akhirnya Ivan nurut dan dibawa Miing jalan kaki ke arah depan (selatan) dengan Darto juga ngikut. Harry sempet bilang, "Miing, Loe mau bawa ini personal?" dan diulang sekali lagi, tapi dicuekin aja sama Miing. Gw sama Harry berdiri setengah bngong bareng ijul. terus ngomong-ngomong sama Ijul. Ijul masih tetap bersahabat dan ktanya dia gak ada apa-apa dengan pelengkap-pelengkap meyakinkan...
Ijul mau balik katanya ke bengkelnya, mau nerusin ngelas. Gw mau coba ngikut ke SR sekalian ngambil RXking di SR. Ijul bilang dia mau ngelas di bengkel sama Agus, jadi si Agus ngikut dia naik motor. Gw bilang. "oh, okay. santai aja, Gw jalan aja.", dan mereka pun pergi. Anak-anak SR yang lain juga pergi semua. Gw, Harry, Ridwan, ada Teja juga Klo gak salah, ngobrol dulu. Trus Gw blang mo ngapain lagi, kenapa gak balik aja ke PSIK. Gw mo ngambil motor dulu ke SR. mereka ber3 jalan ke PSIK,
Gw ke SR ngambil RXking. di SR Gw liat udah sepian, dan Gw langsung cabut ke PSIK bawa RXking.
Agak lama setelah di PSIK Ivan dan Darto dateng. Ivan dengan beberapa bekas luka di muka. singkat cerita yang gak singkat-singkat Gw check bentar Ivannya: bekas lecet berdarah di pelipis kiri, dengan sedikit biru lebam, ujung kulit tempat ujung tulang hidung terdapat sedikit pendarahan, bekas beberapa pukulan tangan kanan yang lumayan, keliatannya matanya gak papa. hidungnya patah, Gw cukup yakin, karna bentuk hidungnya berubah, bagian tulang rawan agak masuk ke dalam (hidung Gw juga patah, jadi kurang lebih Gw taulah itu patah atau semacamnya. Ivan di dalem PSIK ngechek blognya, dan Gw dan beberapa anak PSIK ngobrol sama Darto di ranjang depan. Singkat cerita yang masih belom singkat, si Ivan bilang di blognya gak ada tulisan tentang mural & dia bilang juga gak inget nulis tentang mural. Dengernya begitu, yang lagi ngobrol di depan agak bingung juga lanjut dengan obrolannya.
Ivan dan Darto katanya mau fisum ke RS Boromeus pake motor. Gw bilangin ini itu dulu, trus mereka cabut ke gerbang belakang. singkat cerita akhirnya mereka balik dari RS Boromeus dan kita ngobrol-ngobrol dulu di ranjang depan PSIK. agak lama kemudian Darto mau balik ke SR katanya. salam-salaman dulu trus dia pergi

bersambung .....

Ps: Gue baca dan menandai bagian yang penting dengan sedih. Sampe gue menitikkan air mata. Bukan soal ivan temen guenya tapi ke arah gue mikirin miingnya. Andi lagi nyari miing die mau mulangin kaos sama name tag pasar seni.

di muntahkan oleh sawung@psik-itb.org

8 comments:

Ngadimin said...

harusnya yang biasa ngritik, harusnya berlatih menerima kritikan donk.

kalau nggak bisa menerima kritikan orang lain, sudah jelas mereka tidak lebih baik dari orang yang biasa mereka demo :)

Petra said...

setuju,

kok segitu memprihatinkan sih,

biar dibilang oknum juga, tapi mereka bawa-bawa nama organisasi dan kepanitiaan, gitu....

fitra said...

huuuhhhhhhhhhhh..emosi banget bacanya...masih aja maen fisik seperti itu....gak habis pikir....gak ngerti ma jalan pemikiran seperti itu....
yg mukul atopun dipukul gk nyadar apa pengaruh perilaku mereka itu artinya mempertahankan budaya kekerasan itu....

gak nyadar apa, kekerasan seperti itu kl ketauan udah pasti merusak nama kemahasiswaan ITB...

huuuu udah deh...siap2 aja entar sidang kedua bwt mereka

rime said...

kenapa Ivan bisa dengan begitu bodohnya ga inget tentang apa yang sudah dia tulis di blog? (sori Van kata-kata gua kasar)

kalopun ga bales mukul, kenapa juga ga bales dengan omongan? kenapa ga giring aja manusia2 berotot itu ke sebuah akses internet, buka google, dan tulis keywordnya?

kenapa dibiarkan saja orang2 yang sedang dalam kondisi emosi karena organisasinya dijelek2kan menjadi tambah emosi karena mendengar berita yang belum tentu benar?

kenapa mahasiswa-mahasiswa ITB sekarang otaknya ga dipake? kenapa sebuah jotosan dianggap lebih arif dibanding diskusi sampai pagi sekalian?

percuma lah kalian semua OSKM..!!

percuma kuliah..!!

percuma belajar..!!

percuma jadi orang..!!

Irvan said...

turut berduka buat Ivan. semoga tidak terulang lagi.

-IT-

ebonk said...

Hoyyy... pasukan..!

Lakukan apa yang harus kalian lakukan. Lakukan dengan benar! Apapun resikonya.

Selesaikan sampai ke akar-akarnya. Cara sampai dapat itu pengeroyok Presiden PSIK.

hasan said...

cih, selesaikan saja di kantor polisi. negara kita kan negara hukum.
untuk kedepannya jangan sampe terulang lagi.

lrs said...

gw denger udah beres ya? sukurlah

ah, tapi hilang sudah respek gw sama yg sekarang dipanggil preman lontong ituh.

Ekspresif sih boleh2 aja, tapi gak berarti bisa maen hantem anak orang pas lagi stress urusan pribadi.

untung hubungan 2 organisasi ybs udh bisa diperbaiki- hemm

gw kira sekarang orang berpendidikan berantemnya ude pake diplomasi. huh. KECEWA BERATT.