Saturday, November 04, 2006

Papandayan


Kamis, 2 novmber kemarin jalan ke gunung papandayan. Awalnya sih pengen ke kampung jampang,Garut, mau lia pertanian tradisional organik buat TA nya nuri. Sebelum ke kampung jampang ke tempat "kuncen"nya mang Ipin. Ternyata setelah ketemu mang ipin dia bercerita bahwa kampung jampang udah berubah udah lama jadi modern ga ada lagi tuh tradisionalnya lagi. Sotoy juga tuh dosennya nuri yang ngasih tau kampung jampang. Akhirnya karena kepalang tanggung karena sudah menempuh perjalanan 140 km maka perjalanan dilanjutkan ke papandayan. Dipapandayan sepi euy ada beberpa sih yang liat-liat kawah jumlahnya kurang dari 20 orang. Pas di tempat parkirnya sempet makan yang mahal, mie rebus sama teh botol 13 ribu(what the hell!!). yah beginilah dilema berwisata didaerah jawa-barat kalo beli sesuatu dimahalin. Di jawa tengah, bali sama di jatim gw belum pernah dimahalin gini. udah gitu pas turunnya tukang parkir ilegal minta uang parkir 2000, udah minta duit motor gw ga di jagain lagi en sistem elektriknya di utak-atik orang.
Papandayan itu masih aktif lho, sempet jalan diatara kepulan air mendidih kawahnya (kayak di kawah upas tangkuban perahu). Pulang dari papandayan mampir ke tempatnya yelli di rancaekek terus makan malem disana di traktir yelli. Kami-kami gangguin yelli sampe anak itu kesel hahahaha ga tau diri banget yak udah dikasih makan malah gangguin. Diajakin ke Jatos (jatinangor town square :D) sama yelli tapi ga mau, bisa mampus nanti pulangnya naik motor 300-an km lebih.

di muntahkan oleh sawung@psik-itb.org

1 comment:

rime said...

haha,,, kita cuman beda satu hari wung...